Harga emas tetap bullish dalam jangka panjang

  • Harga Emas menguat pada awal sesi Eropa hari Rabu. 
  • Meningkatnya taruhan pemotongan suku bunga Fed terus mengangkat logam kuning. 
  • PBoC menahan diri dari membeli emas selama sebulan berturut-turut, membatasi kenaikan XAU/USD. 

Harga Emas (XAU/USD) diperdagangkan dengan sedikit kenaikan pada hari Rabu selama sesi awal Eropa. Spekulasi yang berkembang bahwa Federal Reserve AS (Fed) kemungkinan akan mulai memangkas suku bunga paling cepat bulan September terus mendukung logam yang tidak memberikan imbal hasil. Lebih jauh, ketidakpastian politik di Eropa dan global dapat meningkatkan harga Emas, aset safe haven tradisional.

Di sisi lain, jeda pembelian Emas oleh bank sentral Tiongkok untuk bulan kedua berturut-turut dapat mendorong para pedagang untuk mengurangi taruhan bullish pada logam kuning tersebut karena Tiongkok adalah konsumen emas terbesar di dunia. Investor akan mengawasi kesaksian setengah tahunan kedua oleh Ketua Federal Reserve (Fed) Jerome Powell pada hari Rabu, bersama dengan pidato oleh Michelle Bowman dan Austan Goolsbee dari Fed. Pada hari Kamis, data inflasi Indeks Harga Konsumen (IHK) AS akan dipantau secara ketat. Data ini mungkin menawarkan lebih banyak kejelasan tentang jalur suku bunga AS.

Ringkasan Harian Penggerak Pasar: Harga emas menguat di tengah meningkatnya spekulasi pemangkasan suku bunga The Fed

  • China mempertahankan cadangan emasnya tetap stabil untuk bulan kedua berturut-turut pada bulan Juni, setelah periode pembelian selama 18 bulan. Data resmi dari bank sentral China menunjukkan cadangan emasnya mencapai 2.264 ton.
  • Ketua Federal Reserve (Fed) Jerome Powell mengatakan dalam kesaksiannya hari Selasa di hadapan Kongres bahwa data inflasi terbaru menunjukkan beberapa kemajuan lebih lanjut yang sederhana dan “data yang lebih baik” dapat membuka pintu bagi penurunan suku bunga. 
  • Powell menekankan bahwa bank sentral akan terus membuat keputusan mengenai kebijakan moneter melalui pertemuan demi pertemuan, seraya menambahkan bahwa menahan suku bunga terlalu tinggi dalam jangka waktu terlalu lama dapat membahayakan pertumbuhan ekonomi. 
  • Powell lebih lanjut menyatakan bahwa pembacaan inflasi selama tiga bulan pertama tahun ini tidak meningkatkan keyakinan pejabat Fed bahwa inflasi terkendali.
  • Pasar keuangan sekarang memperkirakan peluang sebesar 74% untuk penurunan suku bunga Fed pada bulan September, naik dari 71% Jumat lalu, menurut data dari alat CME FedWatch. 

Analisis Teknis: Harga emas tetap bullish dalam jangka panjang

Harga emas diperdagangkan dengan nada yang lebih kuat pada hari ini setelah penembusan di atas saluran menurun. Logam mulia mempertahankan tren naiknya di atas Exponential Moving Average (EMA) 100 hari yang penting pada kerangka waktu harian. Momentum naik juga didukung oleh Relative Strength Index (RSI) 14 hari, yang berada di zona bullish sekitar 55,0. 

Level resistensi penting untuk logam kuning akan muncul pada level psikologis $2.400. Rintangan berikutnya terlihat pada $2.432, tertinggi pada 12 April. Perdagangan berkelanjutan di atas level ini dapat membuat XAU/USD berpotensi menguji ulang level tertinggi sepanjang masa di $2.450.

Di sisi lain, perdagangan berkelanjutan di bawah $2.340, level resistensi sebelumnya, dapat menarik cukup banyak permintaan bearish untuk menuju $2.318, level terendah pada 1 Juli. Level pertentangan berikutnya yang perlu diperhatikan adalah $2.274, EMA 100 hari.